Pelatih Torino Senang Walaupun Menghadapi Juventus Mereka Imbang

Adem Ljajic Juventus Vs Torino Serie A, Adem Ljajic score Juventus Vs Torino Serie A, Adem Ljajic Juventus Vs Torino, Serie A, Adem Ljajic, Juventus Vs Torino, Adem Ljajic Torino, Liga Italia

Sinisa Mihajlovic yang merupakan Pelatih dari Torino, menungkapkan perasaannya tentang pertandingan terakhirnya menghadapi rival satu kotanya yaitu Juventus. Ia pun akhirnya merasa lega dan bangga dengan kemampuan yang dilakukan oleh pasukannya walaupun tak menang. Pasalnya menghadapi pemuncak klasemen untuk tim setangguh Juventus dengan kualitas para pemainnya, bermain imbang pun rasanya seperti meraih poin penuh.

Pertandingan yang diselenggarakan pada pagi dini hari tadi tanggal 7 Mei 2017 pukul 01.45 WIB, Torino mampu tampil cemerlang baik dari babak pertama maupun pada babak kedua. Padahal mereka kalah dalam hal penguasaan bola maupun dalam hal menciptakan peluang.

Mereka cenderung mampu mengimbangi penguasaan bola walaupun harus menebusnya di tiga tiga kartu kuning. Namun pada babak kedua tepatnya dimenit ke 52, Torino mendapatkan tendangan bebas yang dieksekusi baik oleh Adem Ljajic. Hingga membuat riuh laga yang berada di Juventus stadium.

Sayangnya lima menit kemudian terjadi malapetaka dikubu sang tamu, Afriyie Acquah mendapatkan kartu kuning kedua dan diusir dari lapangan. Berlaga 10 orang pemain tentu tak mudah apalagi menghadapi Juventus. Mereka berhasil mempertahankan kemenangannya hingga pada menit ke 90+2, Gonzalo Higuan mematahkan kebahagian mereka. Umpan dari Miralem Pjanic mampu dibemankan olehnya menuju pojok kiri gawang.

Meskipun demikian, pelatih Torino masih merasa senang dengan hasil tesebut. Ia pun mengatakan, “Hasil seri ini setara dengan kemenangan, karena itulah saya sangat bangga dengan para pemain saya. Kami memiliki karakter, kecerdasan taktik dan tekad yang kuat. Kami melakukan sesuatu yang tak bisa dilakukan tim lain, yakni menghentikan Juventus untuk menang di kandang sendiri di Serie A dan juga dengan 10 pemain,”.

Ia menambahkan, “Kami adalah tim muda, jadi kami memang kekurangan pengalaman dan ‘kecerdasan’, namun yang paling penting kami, tak kekurangan determinasi untuk mencetak gol lebih dan tetap kepala dingin untuk tak kebobolan. Walaupun begitu, kami datang ke sini dan bekerja keras dan tahu bahwa kami mampu menyulitkan Juventus,”.

Mantan pelatih AC Milan tersebut juga mengatakan. “Rasanya seperti kemenangan. Pemain saya memiliki permainan yang fantastis, ada rasa pahit pada hasil akhirnya, namun tetap bangga atas penampilan mereka. Anda bisa mengalahkan sebuah tim, tapi bukan sejarah dan hari ini kami menempatkan sejarah kami di lapangan,”.

Sayangnya Torino tak mampu saat ini hanya mencapari diperingkat ke 9 klasemen dan terlalu jauh untuk masuk ke zona Liga Eropa diakhir kompetisi.